Iklan

Perjalanan Hidup Manusia: Sebelum dan Sesudah Kematian

parist  id
Kamis, April 01, 2021 | 11:30 WIB

Foto : Istimewa

IDENTITAS BUKU Judul : DAQAIQUL AKHBAR (KEHIDUPAN SEBELUM DAN SESUDAH KEMATIAN) Penulis : Syekh Abdurrahman Bin Ahmad Al-Qadhi        Penerbit : TUROS PUSTAKA ISBN : 978-623-7327-48-6 Halaman : 353 halaman Cetakan : I, Oktober 2020


Kita mungkin sering mendengar dalam kehidupan sehari-hari cerita atau dongeng dari guru, kiai, dan orang tua tentang kehidupan ruh yang sudah berpisah dari jasadnya. Menurut mereka seseorang yang baru meninggal ruhnya masih berkeliaran di rumahnya. Bahkan cerita yang berkembang, ruh-ruh orang yang sudah meninggal akan kembali ke rumahnya pada malam Jum’at untuk menengok anak keturunannya dan mengharapkan do'a dari mereka.

Persoalan tentang kembalinya ruh, Ibnu Abbas meriwayatkan, “Setiap hari raya, hari Asyura’, hari Jum’at pertama dari bulan Rajab, malam pertengahan bulan Sya’ban (Nishfu Sya’ban), malam Lailatul Qadar, dan malam Jum’at, arwah orang-orang yang sudah meninggal dunia akan keluar dari kubur menuju ke rumahnya masing-masing." (hlm.138)

Maka tak heran jika di pedesaan, tradisi membakar kemenyan lengkap beserta hidangannya masih dilestarikan sampai saat ini. Mereka melakukan itu untuk menghormati ruh-ruh leluhur mereka yang dipercaya berkunjung ke rumahnya setiap malam Jum’at. Jika pembaca meluangkan waktu untuk membaca buku terjemahan ini, tentu apa yang dikisahkan oleh kakek-nenek kita dan kiai memang benar adanya. Hal ini telah dibuktikan penulis dengan didasarkan dalil al-Qur’an dan Hadits Nabi.

Tidak bisa dipungkiri bahwa ketika ruh akan berpisah dari jasadnya (saat naza’), itu menjadi momen bagi setan untuk merampas keimanan seorang hamba. Berbagai tipu muslihat dikerahkan oleh setan untuk mencapai keinginannya. Adapun orang yang beruntung, ia akan selamat dari tipu muslihat setan dan meninggal dengan membawa iman. Karena pada hakikatnya, berpisahnya ruh dari jasad bukanlah perpisahan seorang hamba dengan Tuhannya. (hlm.65)

Imam Abu Hanifah pernah bertutur bahwa dosa yang paling membahayakan iman adalah karena tidak mensyukuri keimanan, tidak takut pada adanya akhir hidup, dan tidak takut berbuat zalim terhadap orang lain. Seseorang yang di dalam hatinya terdapat tiga perkara itu, kebanyakan mereka meninggal dunia dalam keadaan tidak membawa iman, kecuali orang-orang yang mendapat pertolongan Allah. (hlm.61)

Buku setebal 353 halaman ini secara eksplisit ingin mengajak kita untuk senantiasa menjauhi segala maksiat, dosa, dan perbuatan yang tidak diridhai oleh Allah. Serta mendorong kita untuk memperhatikan dan memperbanyak amal kebaikan seperti bersedekah, puasa, membantu orang lain dan amal saleh lain sebagai bekal nanti di kehidupan yang abadi dan tidak ada ujungnya. Dengan melakukan amal baik berarti kita sudah mempersiapkan bekal untuk menghadapi peristiwa sakaratul maut. Sudah menjadi ketentuan Allah bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mengalami kematian, yang mana kematian merupakan peristiwa berpisahnya ruh dari jasadnya.

"Setiap kali Allah swt. menghendaki nyawa seorang hamba dicabut, Allah mengutus Malaikat Maut untuk menghampiri si hamba itu untuk mencabut nyawanya." (hlm.53)

Jika seorang hamba senantiasa menggunakan anggota tubuhnya untuk melakukan amal baik maka anggota tubuhnya akan menjadi saksi baginya, sehingga Malaikat Maut tidak bisa mencabut nyawanya. Setelah Malaikat Maut tidak mampu untuk mendekati hamba tersebut, ia mengadukannya kepada Allah. Mendengar pengaduan tersebut, Allah pun berfirman, “Wahai Malaikat Maut, tulislah nama-Ku di atas telapak tanganmu. Lalu tunjukkanlah kepada ruh hamba-Ku itu. Maka ketika melihat nama-Ku itu, ia akan bersedia keluar dari jasadnya.” Kemudian Malaikat Maut menjalankan perintah Allah, dan ternyata ruh itu pun mempercayai Malaikat Maut. Berkat asma Allah itu, ruh keluar sendiri dari jasad hamba itu sehingga ia tidak merasakan sakitnya sakaratul maut. (hlm.54)

Setelah manusia mati, ia tidak akan bisa melakukan amal baik. Karena semua amal baik hanya bisa dilakukan ketika masih di dunia. Banyak riwayat yang menjelaskan bahwa orang yang sudah masuk dalam kubur meminta kepada Allah untuk dikembalikan ke dunia untuk melakukan amal baik dan menyesali perbuatannya ketika masih hidup. Dalam hal ini Allah telah memerintahkan kita untuk melakukan amal baik sebelum kematian menghampiri kita. Karena ketika nyawa sudah ada di kerongkongan, kita tidak akan bisa melakukan apa-apa kecuali menghadapi sakaratul maut.

Potret yang digambarkan di dalam buku ini tidak hanya seputar kehidupan menjelang kematian manusia saja, akan tetapi  segala yang berkaitan dengan alam kubur, seperti menjawab pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir, malaikat Ruman datang ke kubur dan yang lainnya disajikan di dalam buku ini dengan sangat apik. Tidak hanya itu, gambaran tentang kehidupan surga-neraka beserta kenikmatan dan segala bentuk siksa juga dipaparkan di dalam buku ini. Maka, setelah membaca buku ini, pembaca dituntut untuk merenungi satu persatu kisah yang ada dalam buku ini sehingga nantinya dapat diambil hikmah yang terkandung di dalamnya.

Buku ini secara garis besar berisi berbagai riwayat dan kisah tentang keadaan dan penciptaan makhluk dari awal penciptaan hingga proses kematian, dilanjutkan dengan pembahasan tentang perjalanan roh manusia setelah kematiannya dan informasi mengenai wujud para malaikat, cara mereka melaksanakan tugasnya masing-masing dan diakhiri dengan pembahasan tentang keadaan surga dan neraka.

Kisah-kisah dalam buku ini, tidak akan membuat bosan untuk dibaca. Selain bisa mempertebal iman, menelaah satu persatu kisah-kisah dalam kitab Daqaiqul Akhbar ini juga akan membawa kita pada suasana batin yang benar-benar khusyuk. Bahkan, tak jarang membangkitkan gairah kita untuk lebih bersemangat dalam beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah.

Melalui buku ini, kita akan diajak berwisata rohani. Sebuah visualisasi spiritual yang bisa menggetarkan jiwa dan akal kita. Maka dari itu, salah satu syarat untuk membaca buku terjemahan ini adalah dengan iman yang haqqul yaqin (yakin dengan seyakin-yakinnya) bahwa hal-hal gaib tersebut adalah benar (haq) adanya, sebagaimana yang selalu diperingatkan oleh Allah dan Rasul-Nya di dalam al-Qur’an maupun Hadis.

Keunggulan buku ini dapat dilihat dari isinya yang mana kitab ini merupakan kitab yang populer di kalangan pesantren Indonesia. Karena dalam tradisi keilmuan pesantren tradisional di Indonesia, kitab ini merupakan ‘diktat’ wajib yang diajarkan oleh para kiai untuk menempa tauhid dan akhlak para santrinya. Di sisi lain, buku ini juga merupakan edisi terbaru yang lebih elegan dan menggunakan hardcover pada sampulnya.

Maka, buku ini sangat baik untuk dibaca oleh setiap umat muslim guna menambah keimanan kita kepada Allah swt. dan kepada hal-hal yang gaib. Meskipun kisah-kisah yang ada dalam kitab ini benar atau salah, tentu saja hanya Allah yang lebih mengetahuinya. Karena pada hakikatnya, kita hanya dituntut untuk mengimani kepada hal-hal yang gaib seperti mengimani adanya malaikat, terjadinya hari kiamat  dan sebagainya. Wallahu a'lam.

*)Diresensi oleh M. Rizal, Santri Pondok Pesantren Annuqayah daerah Lubangsa Selatan Sekaligus Mahasiswa Prodi Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir Institut Ilmu Keislaman Annuqayah Semester II

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Perjalanan Hidup Manusia: Sebelum dan Sesudah Kematian

Trending Now

Iklan